APAKAH MAKAN KACANG BISA BIKIN GEMUK?

0
190

Meskipun paradigma umum menganggap kacang tinggi kalori dan lemak, The Australian Dietary Guidelines justru merekomendasikan kita untuk makan sedikitnya 30 gram kacang per hari. Mereka menegaskan kita tak perlu khawatir jadi gemuk karena makan banyak kacang.

Sebabnya, sebagian besar lemak dalam kacang sebetulnya ialah lemak “baik”. Selain itu, tubuh kita sebetulnya tidak menyerap semua lemak yang ditemukan dalam kacang; malah menyerap nutrisi bermanfaat lainnya yang dikandungnya.

 

Lemak pada Kacang

Jumlah lemak pada kacang bervariasi bergantung pada jenisnya. Sebagai contoh, satu porsi kacang mete mentah dengan berat 30 gram mengandung sekitar 14 gram lemak, sedangkan macadamia mentah dalam berat yang sama mengandung sekitar 22 gram lemak.

Lemak yang terdapat dalam kacang ini pada umumnya merupakan lemak tak jenuh dan tak jenuh ganda yang dikenal sebagai lemak “baik”. Zat ini berguna membantu menurunkan kolesterol dari lemak jenuh pada tubuh kita.

Bahkan, meskipun kacang masih tinggi akan kandungan lemak dan kalori, hal ini pun sesungguhnya tidak layak untuk dihindari.

 

Alasan Ilmiah Kacang Tidak Menggemukkan

Ada beberapa penjelasan mengapa makan kacang tidak menyebabkan penambahan berat badan.

Pertama, tubuh kita tidak menyerap semua lemak dalam kacang. Lemak dalam kacang tersimpan pada dinding sel kacang yang tidak mudah rusak selama pencernaan. Akibatnya, ketika kita makan kacang, kita tidak menyerap semua lemak. Beberapa lemaknya justru terbuang bersama kotoran. Selain itu, jumlah kalori yang kita serap dari memakan kacang hanya sekitar 5 persen hingga 30 persen saja.

 

Kedua, kacang meningkatkan jumlah kalori yang akan dibakar di dalam tubuh. Mengonsumsi kacang juga dapat meningkatkan jumlah energi dan lemak yang akan terbakar. Sebagai dampaknya, peningkatan jumlah kalori yang terbakar dapat membantu kita mempertahankan atau menurunkan berat badan.

 

Ketiga, kacang membantu tubuh merasa kenyang lebih lama, karena kacang-kacangan kaya akan protein dan serat. Jadi, kacang membuat kita cenderung makan lebih sedikit.

Di samping itu semua, ternyata kacang-kacangan juga membantu meningkatkan kualitas keseluruhan jenis makanan yang masuk ke dalam tubuh makan. Inilah mengapa kacang cocok untuk menggantikan “junk food” sebagai camilan.

Secara keseluruhan, bukti-bukti tersebut menunjukkan bahwa kacang adalah makanan sehat yang dapat memberi banyak nutrisi bagi tubuh kita. Pendek kata, orang-orang yang makan kacang memiliki gaya hidup yang lebih sehat secara umum.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here