31.6 C
Jakarta
Saturday, February 4, 2023

Nilai Tukar Rupiah ke 14.750 per dolar AS Tertekan Isu Resensi di Amerika

Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) kembali melemah pada perdagangan Selasa ini. Pelemahan ini melanjutkan penurunan yang dibukukan pada sehari sebelumnya. Pelemahan nilai tukar rupiah ini tertekan isu resesi di AS.

Pada Selasa (14/6/2022), rupiah bergerak melemah 68 poin atau 0,46 persen ke posisi 14.750 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya 14.682 per dolar AS.

“Isu resesi Amerika Serikat masih menjadi pendorong pelemahan rupiah,” kata analis Indonesia Commodity and Derivatives Exchange (ICDX) Revandra Aritama dikutip dari Antara.

Menurut Revandra, isu resesi semakin kencang setelah laporan inflasi AS bulan Mei yang secara tahunan naik 8,6 persen, lebih tinggi dari bulan sebelumnya.

“Hal ini membuat dolar sebagai mata uang safe haven lebih menarik, terlihat dari index USD yang naik menembus 105 akibatnya rupiah semakin tertekan,” ujar Revandra.

Investor tengah bersiap untuk kenaikan suku bunga oleh The Federal Reserve yang agresif dan kemungkinan resesi. Bank sentral diperkirakan melakukan kenaikan terbesar dalam hampir tiga dekade pada Rabu (15/6) sebesar 75 basis poin.

Imbal hasil (yield) obligasi pemerintah AS tenor 10 tahun naik ke posisi 3,377 persen yang menunjukkan bahwa investor khawatir jalur pengetatan yang cepat akan merugikan pertumbuhan dan mungkin membawa resesi.

Revandra memperkirakan hari ini rupiah akan bergerak di kisaran level 14.650 per dolar AS hingga 14.750 per dolar AS.

Rupiah Melemah 1,2 Persen di Mei 2022 Dampak Ketidakpastian Global

Petugas menghitung uang pecahan Dolar AS di layanan nasabah Bank BNI, Jakarta, Senin (26/1). Mata uang Rupiah melorot ke level Rp 12.515 per dollar AS, selain euforia rencana pembelian obligasi oleh Bank Sentral Uni Eropa (ECB), pelemahan Rupiah dipicu ‘flight to quality’ sehingga penguatan dollar AS akan memicu pelemahan mata uang global terhadap dollar termasuk rupiah (sumber: ANTARA)

Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo menyampaikan nilai tukar rupiah terdepresiasi atau melemah 1,2 persen terhadap dolar Amerika Serikat (AS) untuk periode awal akhir April 2022 hingga saat ini. Perry mengungkap pelemahan nilai tukar rupiah itu disebabkan oleh aliran modal asing keluar.

Baca Juga :  Kronologi di Balik Penembakan Mantan PM Jepang, Shinzo Abe

Keluarnya aliran modal asing itu akibat dari ketidakpastiannya pasar keuangan global. Ia juga mengungkap terdepresiasinya nilai tukar rupiah ini sejalan dengan mata uang regional lainnya.

“Nilai tukar rupiah terdepresiasi sejalan dengan mata uang regional lainnya dengan meningkatnya ketidakpastian pasar keuangan global. Nilai tukar rupiah pada 23 mei 2022 terdepresiasi 1,2 persen dibanding dengan akhir April 2022,” katanya dalam pengumuman hasil Rapat Dewan Gubernur BI, Selasa (24/5/2022).

Depresiasi tersebut disebabkan oleh aliran modal asing keluar seiring dengan meningkatnya ketidakpastian pasar keuangan global di tengah terjaganya pasokan valas domestik.

“Dengan perkembangan ini, nilai tukar rupiah sampai 23 Mei 2022 terdepresiasi sekitar 2,87 persen year-to-date dibandingkan dengan tingkat akhir 2021,” kata dia.

Kendati demikian, Perry Warjiyo menyebut tingkat depresiasi ini relatif lebih kecil dibandingkan dengan yang terjadi di beberapa negara tetangga. Contohnya, India yang mengalami depresiasi sebesar 4,11 persen, Malaysia 5,1 persen, dan Korea Selatan 5,97 persen.

Stabilitas nilai tukar rupiah tetap terjaga

karyawan menunjukkan uang rupiah dan dolar amerika serikat di sebuah tempat pertukaran uang di Jakarta (sumber: ANTARA)

Lebih lanjut, Perry memprediksi kedepannya stabilitas nilai tukar rupiah akan tetap terjaga. Ini didukung oleh kondisi fundamental ekonomi indonesia yang tetap terjaga.

“Tercermin dari rendahnya defisit transaksi berjalan, memadainya pasokan valas dari korporasi yang terus berlanjut serta komitmen dari Bank Indonesia. Dalam hal ini Bank Indonesia terus memperkuat kebijakan stabilitas nilai tukar rupiah sesuai dengan bekerjanya mekanisme pasar dan fundamental ekonomi Indonesia,” ujarnya.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

23,893FansLike
1,879FollowersFollow
18,300SubscribersSubscribe
- Advertisement -spot_img

Latest Articles