23.9 C
Jakarta
Saturday, August 13, 2022

Hari Dharma Wanita 5 Agustus, Inilah Sejarah dan Makna dari Logonya

Dharma Wanita Persatuan merupakan sebuah organisasi perempuan yang terdiri dari istri Aparatur Sipil Negara (ASN). Organisasi ini memiliki tugas untuk membina anggota dan memperkokoh rasa persatuan dan kesatuan.

Mereka juga bertugas untuk meningkatkan kemampuan dan pengetahuan, menjalin hubungan kerja sama, kepedulian sosial, dan melakukan pembinaan mental dan spiritual anggotanya. Keanggotaan organisasi ini identik dengan pakaian yang berwarna seragam.

Berdirinya Dharma Wanita ini diperingati sebagai Hari Dharma Wanita setiap tanggal 5 Agustus. Memiliki sejarah yang cukup kompleks, berikut ini merupakan sejarah dan arti logo Dharma Wanita. Yuk langsung saja disimak artikel dibawah ini:

Sejarah Hari Dharma Wanita

Dirgahayu Dharma Wanita (Sumber:dok. Dharma Wanita Persatuan)

Organisasi ini dibentuk pada tanggal 5 Agustus 1974. Pada saat itu, Ketua Dewan Pembina Korps Pegawai Republik Indonesia (KORPRI), Amir Machmud dan Ibu Tien Soeharto sebagai Ibu Negara mempelopori berdirinya organisasi Dharma Wanita.

Organisasi ini dibentuk pada masa pemerintahan Orde Baru yang beranggotakan para Istri istri PNS, istri pejabat negara bidang pemerintahan, istri pegawai BUMN atau BUMD. Selain itu, juga istri perangkat pemerintah desa, istri TNI, istri POLRI, dan pensiunan PNS wanita.

Namun, pada era Reformasi 1998, organisasi perempuan terbesar ini melakukan perubahan. Semenjak itu, Dharma Wanita tidak memiliki muatan politik dari pemerintah, menjadi organisasi sosial yang netral, independen, dan demokrasi.

Pokok Perubahan Organisasi Dharma Wanita

Pengukuhan Dharma Wanita (Sumber:dok. Dharma Wanita Persatuan)

Dharma Wanita mengalami perubahan kepentingan yang lebih demokratis tanpa muatan politik dari pemerintah sejak era Reformasi tahun 1998. Semenjak itu, organisasi ini berubah nama menjadi Dharma Wanita Persatuan.

Kata persatuan disesuaikan dengan nama Kabinet Persatuan Nasional pada masa pemerintahan Presiden Abdurrahman Wahid. Keputusan ini merupakan hasil dari Munas Luar Biasa Dharma Wanita pada 6-7 Desember 1999.

Baca Juga :  Pilot Utama Meninggal Dunia, Pesawat Citilink Mendarat Darurat

Seluruh rancangan Anggaran Dasar disahkan dan menetapkan Ketua Umum Dharma Wanita Persatuan, Ny. Dr. Nila F. Moeloek dengan penetapan 5 pokok perubahan organisasi, yakni sebagai berikut:

  • Nama organisasi berubah menjadi Dharma Wanita Persatuan.
  • Istilah Istri Pegawai Republik Indonesia diganti menjadi Istri Pegawai Negeri Sipil Republik Indonesia.
  • Penegasan sebagai organisasi sosial kemasyarakatan yang bergerak di bidang Pendidikan, Ekonomi dan Sosial Budaya.
  • Penegasan sebagai organisasi nonpolitik.
  • Penerapan demokrasi dalam organisasi dalam organisasi (Ketua Umum dan Ketua pada Unsur Pelaksana dipilih secara demokratis).

Panca Dharma Wanita

Panca Dharma Wanita ( Sumber: dok. Sekretariat Kabinet Republik Indonesia)

Panca Dharma Wanita merupakan teks yang sering kali dilafalkan disaat acara pertemuan, di samping mars Dharma Wanita yang dilagukan. Secara literal, Panca Dharma Wanita berisi lima pengabdian perempuan, yang isinya sebagai berikut:

  1. Wanita sebagai istri pendamping suami
  2. Wanita sebagai ibu penerus keturunan
  3. Wanita sebagai pengurus rumah tangga
  4. Wanita sebagai pencari nafkah tambahan
  5. Wanita sebagai anggota warga negara

Kelima Panca Dharma Wanita tersebut dijadikan landasan filosofi bagi organisasi perempuan, seperti Dharma Wanita. Ada tiga prinsip utama yang ditegakkan didalam organisasinya, yakni pengabdian sebagai istri, sebagai ibu rumah tangga, dan ibu bangsa.

Arti Logo Dharma Wanita

Logo Dharma Wanita

Lambang Bagian I

  • Bunga melati berwarna putih dengan kelopak lima dan latar belakang Sang Saka Merah Putih mengandung arti: “kedudukan wanita sebagai salah satu aset bangsa dalam pengabdiannya kepada bangsa, tanah air, dan Negara Republik Indonesia, yang berasaskan Pancasila dan berdasarkan Undang-Undang Dasar 1945”.
  • Warna putih melambangkan kesucian dan keluhuran budi wanita serta persaudaraan kekeluargaan antarsesama.
  • Putik bunga berwarna kuning dan berjumlah lima melambangkan cita-cita dan perintis yang mewariskan sifat-sifat kemurnian pengabdian dan kesetiaan terhadap bangsa, tanah air, dan negara serta kepada generasi wanita penerus dalam pembangunan masyarakat dan manusia Indonesia seutuhnya.
  • Warna kuning melambangkan cita-cita yang luhur, sedangkan lima putik bunga melambangkan adanya generasi wanita penerus yang berkelanjutan.
Baca Juga :  Ivana Trump Akan Dimakamkan 20 Juli 2022 di Gereja Katolik St. Vincent de Ferrer

Bagian II

  • Gambar padi terdiri dari 15 butir dan kapas terdiri dari 6 buah melambangkan cita-cita dan tujuan organisasi Dharma Wanita Persatuan, yaitu mewujudkan kemakmuran dan kesejahteraan yang merata berasaskan pancasila dan berdasarkan undang-undang dasar 1945, bagi seluruh rakyat Indonesia pada umumnya dan bagi seluruh anggota Dharma Wanita Persautan.
  • Gambar padi sebagai simbol kegiatan bidang ekonomi, sedangkan gambar kapas sebagai simbol kegiatan bidang sosial budaya.

Bagian III

Gambar rantai terdiri dari 15 mata rantai melambangkan rasa persatuan dan persaudaraan yang erat di antara seluruh anggota Dharma Wanita Persatuan, untuk secara bersama-sama bahu-membahu dalam menjalankan tugas pokok dan fungsi organisasi guna mencapai cita-cita dan tujuan organisasi.

Bagian IV

Gambar buku melambangkan kegiatan bidang pendidikan untuk meningkatkan kualitas anggota dengan senantiasa menimba ilmu pengetahuan sesuai dengan laju perkembangan teknologi.

Nah itulah penjelasan tentang sejarah dan makna logo dari Dharma Wanita. Selamat Hari Dharma Wanita Bagi Perempuan-perempuan Tangguh Indonesia!

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

23,893FansLike
1,879FollowersFollow
8,430SubscribersSubscribe
- Advertisement -spot_img

Latest Articles