26 C
Jakarta
Sunday, May 19, 2024

Penggunaan Ganja untuk Rekreasi di Australia, Dilegalkan Parlemen Federal?

Parlemen federal berupaya melegalkan penggunaan ganja untuk rekreasi, dengan mengesampingkan undang-undang negara bagian. Demikian menurut nasihat konstitusional baru yang diperoleh The Greens atau Partai Hijau di Australia.

Ketika partai kecil meningkatkan kampanyenya untuk melegalkan ganja menjelang RUU yang rencananya akan diperkenalkan tahun depan, juru bicara The Greens, David Shoebridge, mengatakan nasihat dari pengacara konstitusional Patrick Keyzer untuk membuka jalan bagi undang-undang federal yang baru.

Melansir laman The Guardian, Senin (26/9/2022), saran tersebut menunjukkan bahwa ada tiga kepala kekuasaan persemakmuran yang akan memungkinkannya untuk melegalkan dan mengatur penggunaan ganja. Dengan jalur paling jelas melalui bagian dari Pasal 51, yang berkaitan dengan hak cipta, paten penemuan dan desain, serta merek dagang.

Saran Prof Keyzer menyatakan bahwa pasal 51 (xviii) memungkinkan persemakmuran untuk mengatur hak varietas tanaman, dan persemakmuran dengan “dapat mengatur galur ganja sebagai varietas tanaman dan menyebabkannya terdaftar dalam jadwal sehubungan dengan persemakmuran yang memiliki kontrol peraturan eksklusif.”

Keyzer sendiri adalah pengacara konstitusional dan Hak Asasi Manusia juga seorang dekan Sekolah Hukum Thomas More di Universitas Katolik Australia.

Peraturan yang Berlaku

ilustrasi tanaman ganja

The Greens mengatakan bahwa peraturan perundang-undangan untuk mengatur penanaman, perizinan, dan penjualan ganja termasuk langkah-langkah yang diperlukan untuk menciptakan pasar ganja nasional yang legal akan mengesampingkan undang-undang negara bagian dan teritori yang mengkriminalisasi ganja.

Shoebridge, yang berencana merilis rancangan undang-undang akhir tahun ini untuk konsultasi mengatakan langkah itu akan menjadi upaya pertama untuk melegalkan ganja melalui parlemen federal dan akan membuat Australia bergabung dengan negara-negara seperti Jerman, Kanada, Uruguay, Afrika Selatan, Jamaika, Meksiko, Malta dan setidaknya 19 negara bagian di Amerika Serikat dalam mendekriminalisasi obat tersebut.

“Kami telah diberitahu untuk menunggu reformasi hukum ganja terlalu lama bahkan ketika jelas bahwa sebagian besar kerugian yang ditimbulkan adalah oleh pemolisian dan perang melawan narkoba, bukan tanamannya,” kata Shoebridge dalam sebuah pernyataan pada Senin (26/9).

40% Penduduk Australia Menggunakan Ganja

ilustrasi tanaman ganja

“Ganja rekreasi dinikmati oleh jutaan orang di Australia dan di seluruh dunia, dan berpura-pura sebaliknya semakin konyol.”

“Setidaknya 40% orang Australia telah menggunakan ganja dan hukum apa pun yang membuat hampir separuh dari kita menjadi penjahat harus dihilangkan.”

Partai Hijau mengatakan konsultasi mereka tentang rancangan undang-undang akan mempertimbangkan jumlah tanaman yang sesuai bagi seseorang untuk tumbuh secara legal. Sanksi untuk penjualan atau distribusi yang melanggar hukum, termasuk kepada anak di bawah umur, langkah-langkah perpajakan. Larangan industri tembakau dan alkohol memasuki pasar ganja, dan peran koperasi petani.

Rancangan Undang-Undang

ilustrasi tanaman ganja

The Greens mengatakan konsultasi mereka tentang rancangan undang-undang akan mempertimbangkan jumlah tanaman yang sesuai bagi seseorang untuk tumbuh secara legal.

Sanksi untuk penjualan atau distribusi yang melanggar hukum, termasuk kepada anak di bawah umur. Sanksi yang dilakukan dengan langkah-langkah perpajakan termasuk larangan industri tembakau dan alkohol memasuki pasar ganja, dan peran koperasi petani.

Menurut Institut Kesehatan dan Kesejahteraan Australia, ganja adalah obat terlarang yang paling banyak digunakan di Australia. Dengan survei tahun 2019-20 menemukan 36% orang yang berusia di atas 14 tahun telah menggunakan ganja seumur hidup mereka. Dan, 11,6% telah menggunakan ganja dalam 12 bulan sebelumnya.

Lembaga ini juga menemukan bahwa mayoritas warga Australia berusia 14 tahun ke atas (78%). Juga tidak mendukung kepemilikan ganja menjadi tindak pidana seperti yang terjadi di sebagian besar negara bagian dan teritori. Tetapi, dengan beberapa pengecualian di Australia Selatan.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here
Captcha verification failed!
CAPTCHA user score failed. Please contact us!

Stay Connected

23,893FansLike
1,879FollowersFollow
26,700SubscribersSubscribe
- Advertisement -spot_img

Latest Articles