32.9 C
Jakarta
Tuesday, September 26, 2023
- Advertisement -

5 Fakta Pengakuan Ferdy Sambo yang Bikin Ayah Brigadir J Bingung

Motif Irjen Pol Ferdy Sambo melakukan pembunuhan berencana. Motif pembunuhan korban Brigadir Nofriansyah Yoshua Hutabarat alias Brigadir J akhirnya diungkap ke publik usai Timsus melakukan pemeriksaan.

Padahal sebelumnya detail motif pembunuhan berencana ini hanya akan diungkap di persidangan. Hal tersebut dilakukan demi menjaga perasaan keluarga Brigadir J dan Ferdy Sambo.

Bahkan sebelumnya Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam), Mahfud MD menyebut motif kasus ini sensitif dan hanya boleh didengar orang dewasa. Berikut dibawah ini merupakan 5 fakta pengakuan dari Ferdy Sambo soal motif pembunuhan Brigadir J:

Tindakan Brigadir J Lukai Martabat Keluarga

Irjen Ferdy Sambo dinonaktifkan (Sumber:Dok.Humas Polri)

Ferdy Sambo mengaku emosi setelah mendapatkan laporan dari istrinya, Putri Candrawathi. Bahwa dirinya mengalami tindakan yang melukai harkat dan mertabat keluarga. Tindakan tersebut disebutkan terjadi di Magelang.

Dengan dasar itu, Ferdy Sambo memanggil Ricky Rizal alias Brigadir RR dan Richard Eliezer alias Bharada E untuk melakukan pembunuhan berencana pada Brigadir J.

“Dalam keterangannya tersangka. FS (Ferdy Sambo) mengatakan, bahwa dirinya menjadi marah dan emosi setelah mendapat laporan dari istrinya PC (Putri Candrawathi) yang mengalami tindakan yang melukai harkat dan martabat keluarga yang terjadi di Magelang yang dilakukan almarhum Yosua,” kata Direktur Tindak Pidana Umum (Dittipidum) Bareskrim Polri Brigjen Pol Andi Rian Djajadi di Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat, Kamis (11/8/2022).

“Kemudian FS memanggil tersangka RR dan tersangka RE untuk melakukan rencana pembunuhan terhadap almarhum Yosua. Yang saya sampaikan pengakuan di BAP (berita acara pemeriksaan),” sambugnya.

Ayah Brigadir J Bingung dengan Pernyataan Ferdy Sambo

ayah kandung Brigadir J mengaku bingung dengan keterangan dari Ferdy Sambo (Sumber:VIVA)

Samuel Hutabarat, ayah Brigadir J mengaku bingung dengan keterangan Irjen Ferdy Sambo soal motif pembunuhan berencana terhadap putranya.

Baca Juga :  Usut Kasus Ferdy Sambo, Polri Diminta Waspadai Pihak Memancing di Air Keruh

Kini Samuel hanya bisa berharap Mabes Polri bisa menyampaikan secara transparan kepada publik dan jangan sampai ada yang ditutupi.

“Kami dari keluarga merasa bingung atas keterangan resmi yang dikeluarkan Mabes Polri yang mengatakan unsur sakit hati yang dimulai sejak dari Magelang hingga Sambo membunuh Yoshua,” kata Samuel Hurabarat, Kamis (11/8/2022).

“Saya minta kepada penyidik Mabes Polri untuk buka saja kasus ini secara transparan dan jangan ada yang ditutupin,” sambungnya.

Detail Sebelumnya akan Diungkap di Persidangan

Kapolda Kalimantan Tengah dari Irjen Pol Dedi Prasetyo. (Sumber: Nugroho Sejati/kumparan)

Kadiv Humas Mabes Polri Irjen Pol Dedi Prasetyo sebelumnya menyebut detail motif pembunuhan berencana ini hanya akan diungkap di persidangan. Hal ini dilakukan demi menjaga perasaan keluarga Brigadir J dan Ferdy Sambo.

“Pak Kabareskrim sudah menyampaikan untuk motif ini Pak Kabareskrim menyampaikan harus menjaga perasaan dua pihak baik pihak dari Brigadir Yosha maupun pihaknya dari saudara FS,” kata Dedi di Bareskrim Polri, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Kamis (11/8/2022).

Motif Sensitif

pendapat menurut Menko Polhukam (Sumber:Dok.Menko Polhukam)

Selain itu Dedi juga menyinggung soal pernyataan Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam), Mahfud MD yang menyebut motif kasus ini sensitif dan hanya boleh didengar orang dewasa.

“Dan Pak Menko Polhukam sudah menyampaikan juga karena ini masalah sensitif nanti akan dibuka di persidangan. Karena ini materi penyidikan dan semuanya nanti akan diuji di persidangan insyaAllah nanti akan disampaikan di persidangan,” kata Dedi.

Ferdy Sambo Jadi Tersangka Pembunuhan Berencana

Ferdy Sambo resmi jadi tersangka pembunuhan berencana (Sumber:Harian Kompas)

Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo sebelumnya telah mengumumkan dua tersangka baru dalam kasus¬†pembunuhan Brigadir J¬†yakni Ferdy Sambo dan KM alias Kuat Ma’ruf.

Ferdy Sambo ditetapkan sebagai tersangka karena diduga sebagai pihak yang memerintahkan Bharada E r untuk menembak Brigadir J. Sedangkan KM diduga turut serta membantu.

Baca Juga :  Tragedi Penembakan di Montenegro, 11 Orang Tewas dan 6 Luka-luka

Terungkap juga bahwa Ferdy Sambo berupaya merekayasa kasus ini dengan menembakan senjata milik Brigadir J ke dinding-dinding sekitar lokasi. Hal tersebut dilakukan agar terkesan terjadi tembak-menembak.

Bharada E dijerat dengan Pasal 338 KUHP tentang Pembunuhan Juncto Pasal 55 KUHP dan 56 KUHP. Sementara itu Brigadir RR, Ferdy Sambo, dan KM dijerat dengan Pasal 340 tentang Pembunuhan Berencana Subsider Pasal 338 Juncto Pasal 55 dan Pasal 56 KUHP. Ketiganya mendapat ancaman hukuman lebih tinggi dari Bharada E yakni hukuman maksimal 20 tahun penjara atau pidana mati.

Nah, jadi itulah 5 pengakuan dari Ferdy Sambo yang bikin ayah Brigadir J bingung. Semoga informasinya bermanfaat ya!

- Advertisement -

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here
Captcha verification failed!
CAPTCHA user score failed. Please contact us!

Stay Connected

23,893FansLike
1,879FollowersFollow
25,100SubscribersSubscribe
- Advertisement -spot_img

Latest Articles

X
X