Selama bertahun-tahun, para ilmuwan masih bertanya-tanya mengenai asal usul asteroid Kamo’oalewa. Benda angkasa ini ditemukan pada 2016, dan para astronom tahu bahwa ia memiliki orbit yang relatif dekat dengan Bumi. Selain itu, tak banyak yang diketahui.

Namun, penelitian terbaru, telah menambah petunjuk mengenai misteri kemunculannya: asteroid ini bisa menjadi bagian dari Bulannya Bumi.

“Ini tidak tampak seperti apa yang kita bayangkan, kalau ini hanyalah sebuah asteroid ‘normal’,” kata Benjamin Sharkey, seorang astronom dari Universitas Arizona sekaligus penulis utama dari penelitian terbaru yang dipublikasi melalui jurnal Nature.

Juan Sanchez yang juga ambil bagian dari penelitian ini, mengatakan “Mungkin asteroid ini terlontar akibat tabrakan antara Bulan dengan sebuah meteor. Materinya kemungkinan berasal dari pecahan permukaan Bulan.”

baca juga;

INILAH 7 MANFAAT LIDAH BUAYA UNTUK WAJAH! Tips & Trick – (channel-e.id)

Cara Membuat Masker Alpukat dan Manfaatnya Tips & Trick – (channel-e.id)

INILAH 6 MANFAAT CENGKEH BAGI KECANTIKAN! Tips & Trick (channel-e.id)

Meskipun satu-satunya cara untuk mengetahui Kamo`oalewa secara alami, tentu saja dengan mendapatkan sampelnya, sesuatu yang bisa dilakukan dalam tahun-tahun terakhir ini, tapi para peneliti punya sejumlah alasan untuk meyakini bahwa teori tersebut benar.

Seperti apa Kamo’oalewa?

Sebuah ‘satelit semu’

Kamo’oalewa (yang sebelumnya dikenal dengan sebutan 2016 HO3) ditemukan pada 2016 melalui teleskop Pan-STARRS 1 yang berlokasi di Hawaii, Amerika Serikat.

Para peneliti memberinya nama Hawaii ‘Kamo’oalewa’ yang artinya “fragmen langit yang bergerak teratur”

Jalur orbit asteroid Kamoʻoalewa memiliki kemiripan dengan jalur orbit Bumi

Panjangnya kurang lebih 40 meter, dan secara teknis lebih dianggap sebagai ‘satelit semu’ dibandingkan dengan ‘bulan’.

“Sebuah satelit semu di Bumi merupakan objek yang mengorbit pada jarak yang hampir sama atau mirip dengan Bumi. Dengan demikian, objeknya tetap dekat dengan planet kita saat benda angkasa itu mengorbit di Matahari,” jelas Sanchez.

Baca Juga :  Inilah 4 Proses Terjadinya Air Hujan

Tidak seperti Bulan, Kamo’oalewa tidak mengitari Bumi, tapi Matahari, dalam jalur paralel. Jadi, jika planet kita menghilang, asteroid ini terus saja mengorbit.

Para ilmuan sejauh ini mendeteksi terdapat lima satelit semu, tapi hanya Kamo’oalewa yang praktis dipelajari.

“Kamo’oalewa lebih mudah untuk diamati dibandingkan dengan satelit semu lainnya, yang kita ketahui. Sekali dalam setahun, selama bulan April, penglihatan pada benda langit ini cukup jelas, jadi ini bisa diamati dengan teleskop besar dari Bumi,” kata Sanchez.

Sementara yang lainnya, kurang terlihat, dan tak bisa dianalisis.

Batu yang sangat khusus

Selama pengamatan ini, para astronom menemukan bahwa asteroid itu berwarna merah luar biasa, yang mengindikasikan adanya mineral logam.

“Dengan istilah yang sederhana, pada dasarnya apa yang kami lakukan dalam penelitian ini bagaimana sinar matahari memantulkan permukaan objek tersebut, dan berusaha untuk menentukan benda ini terbuat dari apa. Apa yang kami temukan bahwa objek ini terbuat dari mineral silikat,” kata Sanchez.

BULAN
teleskop raksasa di Lowell Observatory di Arizona, AS.

“Dan apa yang menarik perhatian kami adalah, wujudnya lebih dekat mirip dengan permukaan Bulan, dari pada asteroid-asteroid terdekat dengan Bumi yang pernah diteliti,” lanjutnya.

Para ilmuan juga menyimpulkan bahwa satu-satunya batuan serupa yang diketahui adalah sampel yang dibawa balik dari Misi Apollo pada 1970-an.

“Dan ini menarik perhatian kami, karena asteroid ini untuk pertama kalinya diuji untuk sesuatu seperti ini. Dan kenyataannya, bahwa kami mengamati satelit semu Bumi, objek yang mengorbit pada Matahari, sangat dekat dengan Bumi, membuat kami menduga bahwa objek ini berasal dari permukaan Bulan,” jelas Sanchez.

Teori lainnya menyatakan bahwa Kamo’oalewa bisa jadi merupakan bagian yang dikenal dengan Objek Terdekat Bumi, atau “asteroid Trojan”, yang materialnya tidak berasal dari Bumi maupun Bulan.

Baca Juga :  Misteri Asal Usul Boneka Hello Kitty, Boneka Tanpa Mulut

Tapi para ahli dari penelitian terbaru ini memandang bahwa data penelitian yang didapatkan telah “mendukung” teori mereka.

BULAN
Sebuah ilustrasi orbit CD3 2020 CD3

“Kami tidak 100% yakin, dan kami tak bisa mengeyampingkan bahwa objek itu merupakan bagian dari kumpulan asteroid terdekat dengan Bumi. Tapi satu-satunya cara adalah memperoleh sampel objek tersebut, untuk memastikannya,” jelas Sanchez.

Dan, itu tidak terlalu sulit, jika rencana pihak China tetap berjalan, dekade ini Beijing akan meluncurkan sebuah misi robotik yang akan mendarat di Kamo’oalewa dan sebuah komet, untuk mendapatkan sampelnya. Pada saat itu, dapat dipastikan apakah Kamoʻoalewa merupakan pecahan dari Bulan, atau bukan.

 

Jangan lupa kunjungi youtube kami di Channel E Indonesia

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here