29 C
Jakarta
Sunday, February 5, 2023

Asal Usul Nama Jepara yang Berasal dari Kata Ujungpara dan Jumpara

Setiap tanggal 21 April, kita memperingati hari Kartini. Sosok pahlawan nasional yang berkat pemikirannya menjadi pelopor kebangkitan perempuan Indonesia. Kartini lahir di Jepara, 21 April 1879 di Jepara, salah satu kabupaten di Provinsi Jawa Tengah.

Bukan hanya dikenal sebagai kota kelahiran Kartini, Jepara juga sejak dulu dikenal dengan kerajinan kayunya. Lalu, berasal darimanakah nama kota Jepara? Yuk langsung saja simak artikel berikut dibawah ini:

Asal Usul Nama Jepara

patung kartini di jepara

Menurut sejarahwan Hindia Belanda Cornelis Lekkerkerker, kata “Jepara” berasal dari kata Ujungpara yang kemudian berubah menjadi kata Ujung Mara, Jumpara, dan akhirnya menjadi Jepara atau Japara.

Kata Ujungpara berasal dari bahasa Jawa yang terdiri atas dua kata, yaitu Ujung dan Para. Kata Ujung (seperti halnya dalam bahasa Indonesia) berarti “bagian darat yang menjorok jauh ke laut”, sedangkan kata Para, berarti “menunjukkan arah”.

Dengan demikian, kedua kata tersebut jika digabung akan berarti suatu daerah yang letaknya menjorok jauh ke laut. Sumber lain mengartikan Para sebagai Pepara, yang artinya bebakulan mrono mrene, yang kemudian diartikan sebuah ujung tempat bermukimnya para pedagang dari berbagai daerah.

Orang Jawa menyebut menyebut nama Jepara menjadi Jeporo. Dan orang Jawa yang menggunakan bahasa krama inggil menyebut Jepara menjadi Jepanten, dalam bahasa Ingris disebut Japara. Sedangkan orang Belanda menyebut dengan Yapara atau Japare.

Sebelum Kerajaan di Tanah Jawa Muncul

sejarah kota jepara

Dilansir dari laman resmi Pemerintah Jepara, jauh sebelum kerajaan di tanah Jawa muncul, di ujung utara pulau Jawa sudah ditinggali sekelompok penduduk yang diyakini berasal dari daerah Yunnan Selatan, China yang kala itu melakukan migrasi ke arah selatan.

Jepara saat itu masih terpisah oleh selat Juwana. Menurut buku “Sejarah Baru Dinasti Tang (618-906 M)”, pada tahun 674 M seorang musafir Tionghoa bernama I-Tsing pernah mengunjungi negeri Holing atau Kaling atau Kalingga yang juga disebut Jawa atau Japa.

Baca Juga :  Sejarah Asal-usul Sosis

Lokasinya diyakini ada di Keling, kawasan timur Jepara sekarang ini. Kawasan tersebut dipimpin oleh seorang ratu bernama Ratu Shima yang dikenal sangat tegas. Menurut seorang penulis Portugis bernama Tome Pires dalam bukunya “Suma Oriental”, Jepara baru dikenal pada abad ke-XV (1470 M) sebagai bandar perdagangan kecil.

Kala itu kawasan tersebut hanya dihuni oleh 90-100 orang dan dipimpin oleh Aryo Timur, berada dibawah pemerintahan Demak. Kemudian Aryo Timur digantikan oleh putranya yang bernama Pati Unus (1507-1521). Pati Unus mencoba untuk membangun Jepara menjadi kota niaga. Pati Unus dikenal sangat gigih melawan penjajahan Portugis di Malaka yang menjadi mata rantai perdagangan Nusantara.

Setelah Pati Unus wafat, kekuasaan digantikan oleh ipar Faletehan/Fatahillah yang berkuasa (1521-1536). Kemudian pada tahun 1536 oleh penguasa Demak yaitu Sultan Trenggono, Jepara diserahkan kepada anak dan menantunya yaitu Ratu Retno Kencono dan Pangeran Hadirin, suaminya.

Berdirinya Kota Jepara

benteng portugis di jepara

Namun, setelah tewasnya Sultan Trenggono dalam Ekspedisi Militer di Panarukan Jawa Timur pada tahun 1546, muncul geger perebutan takhta kerajaan Demak yang berakhir dengan tewasnya Pangeran Hadiri oleh Aryo Penangsang pada tahun 1549. Kematian orang-orang yang dikasihi membuat Ratu Retno Kencono sangat berduka dan meninggalkan kehidupan istana untuk bertapa di bukit Danaraja.

Setelah terbunuhnya Aryo Penangsang oleh Sutowijoyo. Ratu Retno Kencono bersedia turun dari pertapaan dan dilantik menjadi penguasa Jepara dengan gelar Nimas Ratu Kalinyamat. Pada masa pemerintahan Ratu Kalinyamat (1549-1579), Jepara berkembang pesat menjadi Bandar Niaga utama di Pulau Jawa, yang melayani eksport import.

Disamping itu juga menjadi Pangkalan Angkatan Laut yang telah dirintis sejak masa Kerajaan Demak. Sebagai seorang penguasa Jepara dengan Bandar Niaga yang ramai, Ratu Kalinyamat dikenal mempunyai jiwa patriotisme anti penjajahan. Hal ini dibuktikan dengan pengiriman armada perangnya ke Malaka guna menggempur Portugis pada tahun 1551 dan tahun 1574.

Baca Juga :  Kebakaran Hutan, Pemerintah Portugal Mengerahkan 3 Ribu Pemadam Kebakaran

Tidak berlebihan jika orang Portugis saat itu menyebut sang Ratu sebagai Rainha de Jepara, Senora de Rica, yang artinya Raja Jepara seorang wanita yang sangat berkuasa dan kaya raya. Serangan sang Ratu yang gagah berani ini melibatkan hamper 40 buah kapal yang berisikan lebih kurang 5.000 orang prajurit.

Namun, serangan ini gagal ketika prajurit Kalinyamat ini melakukan serangan darat dalam upaya mengepung benteng pertahanan Portugis di Malaka, tentara Portugis dengan persenjataan lengkap berhasil mematahkan kepungan tentara Kalinyamat.

24 tahun kemudian pada Oktober 1574, Ratu Kalinyamat mengirim armada militer yang lebih besar ke Malaka. Ekspedisi militer kedua melibatkan 300 kapal, di antaranya 80 kapal besar dengan 15.000 orang prajurit pilihan.

Pengiriman armada militer kedua ini di pimpin oleh panglima terpenting dalam kerajaan yang disebut orang Portugis sebagai “quilimo”. Perang kedua berlangsung berbulan-bulan, hingga akhirnya tentara Kalinyamat berhasil mengusir Portugis dari Malaka.

Itulah penjelasan tentang asal usul nama kota Jepara. Semoga informasinya bermanfaat ya!

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

23,893FansLike
1,879FollowersFollow
18,300SubscribersSubscribe
- Advertisement -spot_img

Latest Articles