25.6 C
Jakarta
Friday, April 12, 2024

Kehidupan dan Fakta di Yakutsk Kota Terdingin Didunia

Yakutsk merupakan salah satu kota di Siberia, Rusia. Dikenal sebagai kota terdingin di dunia, memasuki musim dingin suhu di kota ini bisa turun hingga berkisar sekitar -40 derajat Celsius. Suhu yang bisa membekukan badan ini setidaknya harus dirasakan oleh penduduk Yakutsk selama 3 bulan penuh setiap tahunnya.

Dikutip dari National Geographic, sebenarnya tidak hanya Yakutsk yang mengalami musim dingin sangat ekstrem. Salah satunya adalah pemukiman di Oymaykon yang terletak 575 mil ke timur Yakutsk, di mana musim dingin bisa mencapai -88 derajat Fahrenheit atau -66,67 derajat Celsius.

Selain Oymaykon yang hanya dihuni oleh 500 orang saja ini, ada pula Antarktika di mana suhu rata-rata di musim dingin bisa turun hingga -76 derajat Fahrenheit atau -60 derajat Celsius.

Penduduk dan Kekayaan Alam di Yakutsk

Masyarakat Kota Yakutsk

Dibandingkan Oymaykon dan Antarktika, populasi penduduk di Yakutsk jauh lebih banyak. Hal ini berarti, daerah ini masih berfungsi penuh sebagai sebuah kota. Menurut laporan Yakutsk dihuni oleh lebih dari 280.000 orang.

Di mana masing-masing warganya tinggal di rumah yang dibangun di atas panggung. Bentuk rumah sengaja dibuat panggung agar bentuk bangunan tak merusak kondisi tanah di bawahnya yang membeku permanen jika tiba di musim dingin.

Jika tidak dibentuk panggung, panas dari bangunan akan mencairkan lapisan es di bawahnya dan menyebabkan struktur rumah tenggelam. Dikutip dari Mentalfloss (29/1/2018), penduduk Yakutsk selalu bermantel bulu tebal sepanjang hari.

Di sana setiap orang tak berani memakai kacamata karena alat bantu penglihatan bisa membeku dan menempel di wajah mereka. Meski menjadi kota terdingin di dunia, namun Yakutsk memiliki semua fitur kota menengah lainnya seperti akses ke bioskop, restoran, dan sistem transportasi umum yang berfungsi sepanjang tahun.

Menariknya Yakutsk kaya akan hasil alam bawah tanah, meski cuaca yang ada di sini menjadi tantangannya. Tambang lokal menyumbang sekitar seperlima dari produksi berlian dunia. Sementara situs lain mengungkapkan bahwa Yakutsk menyimpan gas alam, minyak, emas, perak, dan mineral lain yang dicari.

Kehidupan Sehari-hari di Yakutsk

Kehidupan di Kota Yakutsk

Seorang fotografer yang besar di Pegunungan Alpen Swiss, Steeve Luncker memutuskan untuk menyaksikan secara langsung bagaimana suhu glasial mempengaruhi tubuh, jiwa, dan kehidupan sosial di Yakutsk.

Eksplorasi ini dilakoninya pada 2013, sebelum merapat ke Yakutsk Luncker menyiapkan perbekalan dan peralatan untuk bertahan hidup di kota tersebut seperti topi, sarung tangan, syal, sepatu bot, dan lainnya.

Meski dibesarkan dalam lingkungan dingin Swiss, namun Luncker dalam keseharian hidup di suhu sekitar 25 derajat Fahrenheit atau sekitar -3,89 derajat Celsius, jauh lebih hangat daripada Yakutsk.

Setibanya di Yakutsk, Luncker merencanakan agenda harian dengan cermat agar tidak membuang-buang waktu. Bahkan dia pun tidak sempat berjalan-jalan dan berbelanja cinderamata layaknya turis kebanyakan.

“Di sini suhu dingin menentukan segalanya. Atau lebih tepatnya cara tubuh bereaksi terhadap suhu dingin adalah yang menentukan tindakanmu,” ujar Luncker.

Luncker memperhatikan bahwa penduduk setempat cenderung sering mengunjungi satu sama lain, tetapi hanya untuk beberapa menit saja.

“Mereka akan masuk melepas lapisan pertama pakaian, minum teh panas, dan bersulang sebelum membungkus badan lagi dan melangkah keluar. Seolah-olah tempat tinggal tetangga mereka difungsikan sebagai titik estafet sepanjang perjalanan mereka,” lanjut dia.

Ketika hendak mengabadikan momen dengan memotret beberapa objek, Luncker tidak bisa menangkap objek dengan jelas karena tidak ada orang yang berlama-lama di luar bangunan.

Suasana di Yakutsk digambarkan memiliki kabut yang tebal, suhunya sangat dingin, dan menutupi sebagian besar landmark. Menurut Luncker, kondisi itu cenderung berbahaya karena seseorang bisa tersesat.

“Sangat mudah tersesat ketika Anda tidak dapat melihat suatu objek sejauh 10 meter di depan Anda, dan ketika setiap jalan menyerupai jalan berikutnya,” ujar Luncker.

Setelah bereksplorasi selama 10 hari, Luncker menyatakan bahwa orang-orang di Siberia pun sama-sama bisa merasakan kedinginan layaknya manusia lain, hanya saja mereka jauh lebih siap dalam menjalaninya.

Masyarakat Mayoritas Tidak Memiliki Kulkas

Masyarakat Kota Yakutsk

Kulkas adalah alat pendingin yang umum digunakan oleh hampir seluruh penduduk di dunia untuk menyimpan beragam makanan dan minuman. Namun, penduduk di Kota Yakutsk ternyata dapat dikatakan tidak begitu membutuhkan alat elektronik canggih yang satu ini.

Ketika musim dingin tiba, penduduk di kota ini justru menyimpan bahan makanan mereka di balkon. Hal ini disebabkan oleh suhu dingin di sana yang sudah melebihi dinginnya kulkas, sehingga mampu membekukan makanan dan air minum penduduk Yakutsk.

Umumnya, penduduk Yakutsk akan mulai menanam sayuran dan buah-buahan ketika musim panas pendek berlangsung. Kemudian, ketika musim dingin tiba, mereka akan mengeluarkan bahan persediaan mereka dan menaruhnya di balkon atau atap rumah masing-masing.

Tidak Ada Nyamuk

Masyarakat Kota Yakutsk

Suhu dingin di Yakutsk telah memberikan keuntungan tersendiri, salah satunya adalah tidak adanya nyamuk di kota tersebut. Nyamuk membutuhkan suhu yang pas untuk dapat berkembang biak dengan cara bertelur. Umumnya, nyamuk tumbuh di kota-kota yang beriklim tropis, seperti Indonesia. Maka dari itu, tidak ada nyamuk di Kota Yakutsk yang menjadi kota paling dingin di dunia.

Nah, itulah penjelasan mengenai kehidupan dan beberapa fakta unik di Yakutsk sebagai Kota terdingin didunia. Dikenal sebagai kota terdingin di dunia karena disaat memasuki musim dingin suhu di kota ini bisa turun hingga sekitar -40 derajat Celsius.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here
Captcha verification failed!
CAPTCHA user score failed. Please contact us!

Stay Connected

23,893FansLike
1,879FollowersFollow
26,500SubscribersSubscribe
- Advertisement -spot_img

Latest Articles