25.7 C
Jakarta
Monday, July 15, 2024

Pedoman Pemasangan Bendera Merah Putih dalam Peringatan HUT Ke-78 RI pada 1 Agustus 2023.

 

Rencana untuk memasang bendera merah putih dalam rangka peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-78 Republik Indonesia (RI) telah diumumkan.

Walaupun HUT RI baru akan diperingati pada tanggal 17 Agustus mendatang, masyarakat dapat memulai pengibaran bendera mulai besok, yaitu pada Selasa (1/8/2023).

Pengibaran bendera merah putih menjadi lambang partisipasi masyarakat dalam merayakan Hari Kemerdekaan RI.

Namun, sebelum memasang bendera, penting untuk memahami aturan yang berlaku agar proses pemasangan berjalan dengan baik.

Lantas, seperti apa aturan pemasangan bendera merah putih?

Kapan pasang bendera merah putih?

Menteri Sekretaris Negara (Mensesneg) mengimbau masyarakat untuk mengibarkan bendera merah putih di lingkungan masing-masing.

Imbauan tersebut tertuang dalam Surat Edaran Mensesneg Nomor B 523/M/S/TU.00.04/06/2023 tentang Penyampaian Tema, Logo, dan Partisipasi Menyemarakkan Peringatan HUT Ke-77 Kemerdekaan RI Tahun 2023.

Surat edaran menuliskan, masyarakat diimbau untuk memasang bendera merah putih selama satu bulan, yakni pada 1-31 Agustus 2023. Selain bendera, masyarakat juga dapat memasang dekorasi, umbul-umbul, poster, spanduk, baliho, atau hiasan lain mulai 20 Juni 2023.

Aturan pemasangan bendera merah putih

Sebagai salah satu simbol nasional Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), pengibaran bendera merah putih tidak boleh sembarangan.

Pemasangan bendera merah putih telah diatur dalam Undang-Undang (UU) Nomor 24 Tahun 2009 tentang Bendera, Bahasa, dan Lambang Negara, serta Lagu Kebangsaan. Merujuk Pasal 6 UU Nomor 24 Tahun 2009, berikut aturan pemasangan bendera merah putih:

  • Pemasangan bendera merah putih dilakukan pada waktu antara matahari terbit hingga matahari terbenam.
  • Dalam keadaan tertentu, pemasangan dapat dilakukan pada malam hari.
  • Bendera merah putih wajib dikibarkan pada setiap peringatan Hari Kemerdekaan RI 17 Agustus oleh warga yang menguasai hak penggunaan rumah, gedung, atau kantor, satuan pendidikan, transportasi umum, dan transportasi pribadi di seluruh wilayah NKRI serta kantor perwakilan RI di luar negeri.
  • Dalam rangka pemasangan di rumah, pemerintah daerah memberikan bendera merah putih kepada warga yang kurang mampu.
  • Selain pengibaran pada setiap 17 Agustus, bendera merah putih juga dikibarkan saat peringatan hari besar nasional atau peristiwa lain.

Bukan hanya pemasangan, masyarakat juga perlu mengetahui larangan terhadap bendera merah putih. Menurut Pasal 24 UU Nomor 24 Tahun 2009, larangan tersebut meliputi:

  • Merusak, merobek, menginjak-injak, membakar, atau melakukan perbuatan lain dengan maksud menodai, menghina, atau merendahkan kehormatan bendera negara.
  • Memakai bendera merah putih untuk reklame atau iklan komersial.Mengibarkan bendera merah putih yang rusak, robek, luntur, kusut, atau kusam.
  • Mencetak, menyulam, dan menulis huruf, angka, gambar, atau tanda lain dan memasang lencana atau benda apa pun pada bendera merah putih.
  • Memakai bendera merah putih untuk langit-langit, atap, pembungkus barang, dan tutup barang yang dapat menurunkan kehormatan bendera negara.

Aturan ukuran bendera merah putih

Pasal 4 ayat (1) UU Nomor 24 Tahun 2009 menjelaskan, Bendera Negara Sang Merah Putih berbentuk persegi panjang dengan ukuran lebar 2/3 (dua pertiga) dari panjang.

Bendera tersebut memiliki bagian atas berwarna merah dan bagian bawah berwarna putih dengan ukuran sama.

Sementara itu, ukuran bendera merah putih berbeda-beda, tergantung lokasi penggunaannya.

Berikut ukuran bendera merah putih, seperti tercantum dalam Pasal 4 ayat (3) UU Nomor 24 Tahun 2009:

  • 200 cm x 300 cm untuk penggunaan di lapangan Istana Kepresidenan.
  • 120 cm x 180 cm untuk penggunaan di lapangan umum.
  • 100 cm x 150 cm untuk penggunaan di ruangan.
  • 36 cm x 54 cm untuk penggunaan di mobil Presiden dan Wakil Presiden.
  • 30 cm x 45 cm untuk penggunaan di mobil pejabat negara.
  • 20 cm x 30 cm untuk penggunaan di kendaraan umum.
  • 100 cm x 150 cm untuk penggunaan di kapal.
  • 100 cm x 150 cm untuk penggunaan di kereta api.
  • 30 cm x 45 cm untuk penggunaan di pesawat udara.
  • 10 cm x 15 cm untuk penggunaan di meja. Sebagai catatan, bendera negara dibuat dari kain yang warnanya tidak luntur.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here
Captcha verification failed!
CAPTCHA user score failed. Please contact us!

Stay Connected

23,893FansLike
1,879FollowersFollow
27,000SubscribersSubscribe
- Advertisement -spot_img

Latest Articles